My Mom’s family

Mari menceritakan keluarga dari pihak nyokaaaaaaaappp! 😀

Nyokap itu anak ketiga dari lima bersaudara. Nyokap aslinya itu orang Purworejo, eyang kakung dan eyang puteri asalnya dari sana. Tapi nyokap, kakak-kakak serta adik-adiknya dari lahir di Tanjung Karang Bandar Lampung, sebagian besar di Jakarta. Soalnya kan eyang kakung itu TNI yang sering berpindah-pindah tugas, orang deplu juga sih, jadi sempat beberapa kali dinas keluar.

Eyang kakung itu anak pertama dari tiga bersaudara, adik-adiknya perempuan semua. Eyang Uti itu gue lupa anak keberapa, kalo ga salah dari empat bersaudara. *cucu ga pernah merhatiin, salah juga keluarga sangat jarang kumpul* #alibi

Dari keluarga Eyang Uti dulu yaa, yang gue ga dekat dan ga tau terlalu rinci saking banyaknya, jarang banget ketemu juga. *Mengumpulkan ingatan-ingatan masa kecil.* Yang gue inget itu adiknya eyang yang masih di Purworejo, yaitu Eyang Yak. Gue ga ingat anak-anaknya ada berapa dan siapa aja. Hahahaha. Ampun Yang.  :mrgreen:

Adiknya eyang Uti yang lain itu satu yang di Bogor, namanya Eyang Sri. Lupa gue anaknya berapa, yang satu udah meninggal. Ada sekarang yang dianggap anaknya juga, tapi kalau ga salah sih itu cucu jatohnya. *Beneran ga inget.*

Adiknya Eyang Kakung itu ada Eyang Suklimah dan Eyang Mirati. Eyang Suklimah anaknya ada tiga, yaitu Bulik Ani, Bulik Ning, dan Om Tri. Bulik Ani anaknya ada tiga orang, dua orang udah nikah masing-masing dengan satu anak, yang satu lagi yang paling kecil itu seumuran sama gue, tapi belum lulus. 😀 Bulik Ning anaknya cuma dua, yang satu beda setahun dari gue, yang paling kecil seumuran adik gue. Nah, kalo yang terakhir ini Om Tri, anaknya cuma satu. Itu kalo kumpul keluarga aja udah banyak yak, ditambah menantu. Hahahahaha.

Adiknya Eyang Kakung paling kecil, yaitu Eyang Mirati, anaknya ada tiga, semuanya perempuan, yaitu Bulik Lilis, Bulik Nani, dan Bulik Deni. Bulik Lilis dan Bulik Nani masing-masing punya tiga anak, laki-laki semua pula. Kebayang lah kehebohan dari jaman kecil. Berantem-berantem itu biasa. 😀  Nah, Bulik Deni anaknya cuma dua, perempuan semua pula. Jadilah yang paling kecil ini sering dibully sama para mas-nya. :mrgreen: tapi paling disayang juga kok. 😉

Oh iya, ada satu eyang gue yang tinggalnya di Cibubur, namanya Eyang Yayuk. Dia itu sepupunya eyang gue kalo ga salah. Tapi dari dulu sebelum nikah emang tinggal di rumah eyang. Kebiasaan keluarga gue emang gitu. Suka ikut keluarga, biar dididiknya sama. Ya, maklum deh eyang gue keras, jadi biar belajar disiplin gitu. Eyang gue yang di Cibubur ini udah dekat banget deh. Bener-bener persis eyang Uti, karena dari dulu ikut eyang juga sih. Eyang Har, suaminya, juga emang paling dekat sama eyang kakung. Dua-duanya pun sama-sama tentara. Dua eyang gue ini paling d’best deh. Karena mereka asik juga, mereka yang paling dekat dengan keluarga gue. Ada apa-apa, mau masuk sekolah pun biasanya ke rumah mereka. Eyang Yayuk ini dulu juga guru bahasa di SMP 103 lho. Mungkin ada yang pernah jadi muridnya? 😀 Cinta deh sama eyang-eyang gue ini. Luv you yang. :-*

Eyang Yayuk punya tiga anak, dua perempuan dan satu laki-laki. Yang perempuan udah nikah. Eyang baru punya satu cucu. Yang laki-laki masih berkelana, masih jadi pengusaha. Ada satu hal, Om gue ini kuliahnya lamaaaaaaaa banget. 7 tahun gitu deh kalo ga salah. Yang gue inget, dia udah kuliah pas gue SD, pas gue kelas 6 kalo ga salah. Eh pas gue lulus SMA, pas gue udah diterima kuliah, om gue masih kuliah aja lhooo. -___________-” Om gue baru lulus sekitar dua atau tiga bulan pas gue masuk kuliah. Alhamdulillah akhirnya lulus juga di tahun 2007.  😀

Berhubung dari keluarganya Eyang Uti gue ga terlalu dekat, jadi ga gue bahas ya. Hehehehe. Gue cuma tau keluarga gue ada yang di Cijantung, Purworejo, Bogor, Manggarai, daerah Roxy sana, ada juga keluarga yang di Rawamangun (kalo ga salah), Cibubur, Pamulang 2 dan Ciledug (kalo ini kayak sepupu atau yang dianggap saudara gitu deh), sama di beberapa tempat lain. Kadang dari kecil gue sampai mikir, “Buset, banyak bener keluarga gue. Keluarga gue ada dimana-mana yak” 😆 

Belum lagi yang besanan alias iparan. Banyak banget dah. Ada yang di Palembang dan Magetan juga. *pusing sendiri inget-ingetnya*

Mending langsung liat beberapa foto keluarga besar gue aja yaaa. Check it out!

Eyang Kakung dan Eyang Uti

Tampannya eyang kakung gue 😀

foto eyang kakung di ijazah

Eyang di ijazah

Eyang Uti di Ijazah

Eyang Uti di ijazah atau sertifikat gitu deh *lupa*

Kartu bayaran sekolahnya eyang Kakung *masih tersimpan aja lho di rumah* 😀

Eyang Yayuk

Eyang Yayuk

 

Eyang Yayuk dan Mbak Tia, malam sebelum mbak Tia nikah

Para Sepupu

Mbak Ana, Mbak Tia, Mas Tiko, gue. Bergaya old style. 😆

Mbak Ima + gue

               

Garin + Arvin

           

Bimo, cucunya eyang Yayuk, anaknya bulik Didit

               

 Ponakan-ponakan gue

Aurel anaknya mas Mercy

Orlin, anaknya mbak Tia

 

 Nah, ini foto pas kumpul keluarga. Lupa lebaran tahun kapan. 😀 maaf ya atas kualitas gambar yang buruk, maklum dari bb. 😀

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s