Reminder!

Advertisements

I’m sorry goodbye


Ola!

Setelah sekian lama banyak konsep yang menganggur, akhirnya gue mutusin buat nulis ini aja. Bingung ceritanya, gue ga bisa cerita detail sih. Intinya sih lagu ini mewakili gue dua minggu ini. Terutama hari ini. Gue ga bisa ngomong langsung, gue udah malas. Gue pun bukan tipikal yang bisa ngomong langsung, jadi ya bisa jadi dia baca ini. Biasanya sih dia stalker gue. Cari tau segala tentang gue. Pernah dia bilang baca blog gue.

Jadi gini, gue sempat dekat dengan orang dari akhir Desember. Februari-Maret dekat banget malahan, tapi gue ga klaim jadian juga ya. Ya jalan bareng sih, nonton dan makan. Tapi gue ga bisa pastiin jadian juga, HTS-an lah, emang gue yang masih ga yakin. Hati gue masih buat yang lain walau ga menutup kemungkinan akan bisa ke lain hati. Selama dekat itu ya bikin gue cukup tau karakternya lah. Gue juga tau kalo dia ternyata udah suka sama gue dari beberapa bulan awal gue masuk kantor sekarang. Suatu saat gue beneran ilfeel. Pertamanya berusaha langsung jaga jarak. Beberapa kali pas ada bahasan yang gue ga sreg, gue jawab seperlunya. Gue jawab terserah. Tapi sepertinya disalahartikan. Menurutnya gue masih baik-baik aja, ga masalah dengan pembahasannya. Sebenarnya gue udah ga sreg, mulai horor. Menjelang akhir Maret gue sakit, terus gue langsung dinas, gue balik dinas dia yang dinas. Komunikasi makin gue batasi. Tapi sepertinya masih ga ngaruh. Awal April akhirnya gue blok. Sempat gue unblok tapi ya gitu, masih usaha. Jujur, sangat ga nyaman. Di satu sisi gue berusaha profesional di kerjaan, berusaha bersikap biasa aja, tapi ternyata ga bisa. Semakin dia usaha, gue semakin seram.

Beberapa yang bikin gue ga nyaman dan seram itu: lumayan posesif, pembahasan yang ga banget. Kenapa gue bilang lumayan posesif? Ya gue hargain masukannya yang gue ga boleh minum kopi dari sembarang gelas, walau itu teman gue sendiri. Tapi terus gue dinas bareng kenalan baru, random amat dia bete sendiri. Sorry, i don’t like drama. Pembahasan yang ga banget. Ya , gue memang seterbuka itu dengan sahabat-sahabat gue dari TK dan SD, tapi ya ga seterbuka itu juga. Gue udah membatasi pembahasannya, gue jawab pendek-pendek, gue jawab terserah. Tapi ada beberapa yang dia semacam ga mau tau, tetap dibahas. Ya udah lah ga usah gue bikin detail lagi, bikin makin malas dan lumayan muak. Pembahasan itu yang bikin gue makin seram dan horor.

Kejadian hari ini bikin gue makin ilfeel dan seram. Gue berasa diteror. Ya, hari ini dikirimin bunga. Kedua kalinya dikirimin ke kantor. Kali ini tiba-tiba kurir masuk ke ruangan, tanpa telp dulu. Kondisi ruangan gue lagi lengkap, gue lagi bahas soal terorisme sama bos gue dan beberapa teman gue. Bahas yang soal kejadian Surabaya kemarin. Tiba-tiba terima itu. Heboh seruangan, bahkan sampai bagian sebelah. Please, sekali lagi ya, I DON’T LIKE DRAMA! Apa lagi dari orang yang sebenarnya gue ga nyaman. Gue udah menghindar lebih dari sebulan ini. Terakhir jumat dia mau ketemu, gue alasan ada kerjaan. Ya, memang abis itu ada kerjaan dari bos gue. Tapi intinya, gue ga mau ketemu, gue ga mau ngobrol berdua. Saat ketemu atau papasan ya gue seperlunya aja. Gue masih menghargai dia di depan yang lain.

Gue masih menghargai dia dengan ga cerita detail. Semua chat udah gue hapus, walau ada beberapa screenshot chat ke dua sahabat gue. Cukup mereka berdua yang tau detail. Hanya satu yang gue bahas detail. Kenapa gitu? Itu membuat gue agar tetap waras dan emosi gue ga meledak. Dua sahabat gue udah bilang, “yaudah labrak langsung aja”. Gue masih menghargai, makanya kadang masih negor walau seperlunya. Sampai salah satu sahabat gue bilang, “lo baik bener sih, masih mau aja negor”. Setelah drama hari ini, ga deh.

Saat masih dekat itu, gue sempat cerita ke nyokap yang gue dekat dengan seseorang yang setahun lebih tua dari adek gue. Nyokap semacam udah kasih warning. Nyokap bilang, “ga ada yang lain, mba? Memang jodoh ga ada yang tau, tapi berat banget kalo itu”. Ya, gue nekat masih dekat. Ga nurut sama nyokap. Salah satu teman gue udah kasih warning juga. Tapi gue masih kekeuh buat nyoba. Akhirnya ya gue yang kena batunya sendiri. Horor, berasa diteror. Kalau kata salah senior gue yang dekat sama gue, “ya, itu termasuk terrorism. Teroris hati”. Si mas alumni senior emang deh salah satu penenang. Walau gue anak pertama, gue bersyukur punya beberapa kakak yang bisa jadi tempat cerita. Karena gue bukan tipikal yang gampang cerita ke nyokap. Berusaha diselesaikan dengan sahabat terdekat gue dulu. Maaf, ma. Anaknya ga percaya intuisi mama pas disuruh nyari yang lain.

Lagu ini cukup mewakili yang mau gue ucapkan. Walau ada beberapa yang ga sesuai. Buat lirik kalo gue cinta dan dia terbaik, ga sama sekali. Terima kasih gue jadi makin tau karakter. Terima kasih gue jadi semakin paham untuk istilah Yang Terlihat tidak seperti Kelihatannya. Seseorang yang terlihat baik, ibadah kuat, bisa saja karakternya tidak seperti itu. Mungkin dia bisa dengan orang lain, tapi tidak dengan gue.

sebelum bertemu denganmu

diriku bahagia

semenjak bertemu denganmu

ku makin bahagia
semakin lama aku

semakin tau tentang engkau

sedikit kecewa

ternyata engkau tak baik
pertama tama semua manis

yang engkau berikan

membuat aku merasakan

cinta sebenarnya
semakin hari

semakin terungkap

yang sesungguhnya

kumakin kecewa

ternyata kau penuh dusta
maafkan ku harus pergiku tak suka dengan ini

aku tak bodoh

seperti kekasihmu yang lain
terimakasih oh Tuhan

tunjukkan siapa dia

maaf kita putus

so thank you so much

i’m sorry good bye
seribu cara kau membuatku dengan puitis

tapi kau lupa bahwaku juga manusia

yang punya mata

perihnya hati dan perasaan

maaf aku pergi

dan takkan untukmu lagi

(i’m sorry good bye)
ku tak suka dengan ini

aku tak bodoh

maafkan ku harus pergi

tak seperti kekasihmu yang lain
terimakasih oh Tuhan

tunjukkan siapa dia

maaf kita putus

so thank you so much

i’m sorry good bye

 

 

Terakhir, gue nulis ini buat diri gue sendiri, pengingat dan sebagai self-healing. Supaya teror ini ga bikin gue trauma. Jujur, ga nyaman sama sekali. Semoga aja tidak berlanjut. Saya mau memasuki Ramadhan dengan tenang. Mau fokus ibadah. Kalau memang dia hanya mau minta maaf, gue maafin, tapi cukup. Ga komunikasi lebih lanjut.

Ciao!

My 2017!


Ola!

Whuwooo… ini penuh sarang laba-laba lah blognya. Udah sekian bulan ga posting. Beberapa mandek di konsep alias draf aja. Hihihi…

Buon Anno Nuovo! Selamat Tahun Baru 2018!

Semoga tahun ini jauh semakin baik untuk rezeki, kesehatan, keinginan, dan semuanya.

Ini postingan telat 3 bulan sih. Ini udah masuk bulan ke-empat di tahun 2018. Biasanya gue posting sejenis kaledeiskop alias renungan apa aja yang udah gue jalanin di akhir Desember. Tapi ya mending masih ada lah ya… Gue pun lupa apa aja yang gue lakuin, terlalu banyak. Hehe.

Bagaimana tahun 2017 kemarin buat gue? Ya gitu lah. Bersyukur aja, walau kesehatan gue sering banget drop. Tepar.

Januari – Juni

Kegiatan kantor ga terlalu banyak sih, selain kerjaan rutin, ada kegiatan yang melibatkan gue jadi panitia. Kembali ngurus sekian banyak orang. Walau acaranya ya rata-rata 1 hari. Di enam bulan pertama tahun 2017 ini gue akhirnya makin banyak kenalan, terus ya udah bisa lah ya ngebaur sama semuanya. Tapi di bulan puasa tahun ini gue ga ada reunian sama teman-teman SD. Hiks.

6 bulan awal tahun 2017 ini gue ga terlalu sering ke luar kota, dinas ya rata-rata ke Jogja. Walau akhirnya ya gue ke Palembang juga, dari lahir biasanya cuma ke Lampung, nyokap masih sekadar wacana doang ke Palembang sama-sama. Eh di bulan Maret akhirnya gue ke Bromo deng. Hihi… Bareng-bareng ke sana bikin cukup paham dan makin dekat dengan teman kantor.

Di enam bulan pertama ini gue juga ketemu dengan seorang teman lama yang membuat hati ini nyangkut. Seseorang yang gue pun ga menyangka akan nyangkut ke dia. Totalnya ya berarti udah hampir setahun ini ya. Padahal waktu pertama kali lagi ketemu dia itu gue masih ngegebet orang deket. Hihi. Pas ketemu dia, seakan semua tergantikan. Secara ga sengaja jadi membandingkan. Pembicaraan dengannya setelah sekian lama ga ketemu pun bikin gue nyangkut sama dia. Dua kali kondangan bareng. Kalo ketemu suka random. Pertemuan dan kontak yang bisa dibilang ga terlalu intens, tapi ya gitu. Belum dapat ke lain hati.

Naik turunnya hati sama satu orang ini ya bikin berusaha fokus aja lah sama kerjaan. Kerjaan di kantor semakin banyak. Terutama di enam bulan akhir tahun 2017. Enam bulan di awal 2017 ini juga bikin fokus sama si Tesis yang sudah tertunda sekian lama.

 

Juli-Desember

Kerjaan sebenarnya ya gitu sih. Cukup intens ke luar kota. Alhamdulillah ya balik ke Makassar 2x, balik lagi ke Palembang, Bali, Surabaya, Bandung, dan terakhir ke Bengkulu. Om yang di Bengkulu mendadak akhir tahun nikah. Alhamdulillah ya, om Kiiii…. Semoga aja ponakannya ini segera menyusul. Hihi.

Dua peristiwa penting dalam hidup gue. Akhirnya Gue sidang dan Wisuda juga. Si Tesis akhirnya kelar. Alhamdulillah. Berusaha fokus antara Tesis dan Kerjaan. Nekat langsung sidang walau tau banyak revisi. Sehari sebelum sidang sampai panasnya 39 derajat. Pas sidang juga masih belum sehat bener. Ngerjain revisi pun di tengah hectic-nya kerjaan. Deadline 2 minggu jadi sebulan. Gara-gara bolak balik luar kota. Awal Oktober nekat izin 3 hari ga masuk buat beresin Tesis daripada ga wisuda. Sehari izin setengah hari, pagi ngantor bentar terus ke kampus buat nyusulin berkas wisuda yang tertinggal abis itu balik kantor lagi buat absen. Selesai ngurus berkas wisuda, balik sibuk buat ke luar kota. Pertengahan Oktober tes seleksi CPNS, sehari sebelumnya masih di Makassar ada kegiatan kantor. Senin-selasa bantuin tes SKD Jakarta, ngantor buat beresin si kerjaan SK, sabtu lanjut ke Bali buat bantuin SKD. Akhir Oktober dan awal November izin ga masuk buat wisuda. Pertengahan November bantu tes SKB di Surabaya.

Akhir September akhirnya gue ketemu dia lagi setelah sekitar 3bulanan ga ketemu, dia mudik dan nunggu pengumuman kerja disana. Rencana mau ke Bandung, jalan-jalan dan nginep. Apa daya pas dia kesini, mendadak gue sakit. Alhasil ya jumat sore gue maksain buat ketemu dia, sabtu yang tadinya mau kondangan jg ga jadi, daripada ga nyampe ya karena dia juga bagi-bagi waktu buat ketemuan sama teman2 dan saudara2 dia, tapi minggunya ketemuan lagi gara2 bukunya dia ketinggalan di mobil gue, sekalian gue antar ke bandara. Ya, gara2 itu bandara jadi ada kenangan tersendiri buat gue.

 


Ya, itu lah rangkuman setahun gue di 2017. Oh iya, ada lagi deng. Di Tahun 2017 ini gue juga akhirnya balik dengerin I-Radio Jakarta. Jadi kenal sama penyiar-penyiarnya, yang akhirnya berasa berteman dengan mereka. Thanks guys, sudah menganggap para pendengarnya sebagai teman juga. Eh kalo Ibnu mah ujung2nya sempit yak pertemanan kita. Ternyata dia teman SMA-nya om Opik, teman kuliah S2 gue. Hihi…

 

Buat cerita si Dia, mungkin akan gue bahas di satu postingan tersendiri. Ini udah ga terlalu mood buat nulis detail kejadian tahun 2017. Udah lumayan lama yaaa… Nanti paling kalo ada revisi postingan cuma nambah foto-fotonya. :mrgreen:

 

Ciao!

 

*abis postingan ini bakalan gue rapel beberapa postingan lagi. Mumpung lagi mood buat nulis. 😛

Etika Bertetangga


Sumber: pinterest.com

Ola!

Ini hasil pemikiran random gue. Setelah seminggu ini agak menahan emosi, padahal badan gue lagi drop, ya tapi gitu lah. Tulisan ini ga bermaksud menjelekkan atau gimana, ini sebenernya biar jadi catatan diri gue sendiri juga. Semacam refleksi ke diri sendiri.

Gue memang ga pernah ke lingkungan bertetangga lain selain di lingkungan sekarang. Gue belum pernah beradaptasi ke lingkungan bertetangga yang baru, lingkungan asrama ga termasuk kan? gue cuma pernah tinggal di asrama selama setahun aja. Gue berada di lingkungan ini selama lebih kurang 28 tahun. Gue mungkin belum menjadi tetangga yang baik. Toh selama ini gue juga jarang ada di rumah. Dari sekolah gue selalu main di luar. Kalo sampe rumah, lebih milih di dalam rumah.

Mungkin tetangga gue pernah merasa terganggu beberapa tahun lalu ketika gue mengadakan reuni sd di rumah, gue lupa belum bilang. Tapi itu acara sehari aja sih, parkir motor di depan rumah, itu juga ga sampai malam banget. Atau mungkin terganggu pas minggu lalu ada acara arisan keluarga. Tapi itu juga sebagian besar parkir di lapangan basket. Acara pun cuma sehari.

Acara besar yang pernah diadakan di rumah gue selain reuni sd dan arisan keluarga ya pas nyokap bokap pergi haji dan adek gue khitanan. Yang termasuk acara besar ya pas adek gue khitanan, yang pakai tenda. Itu tenda juga ga terlalu lama. Izin pinjem rumah depan. Pas acara pengajian sebelum nyokap bokap pergi haji juga pinjam rumah tetangga buat duduk keluarga gue, karena rumah gue ga muat, dan juga karena itu gue ga pakai tenda.

Kenapa gue sampai menulis ini? Agak ngerasa terganggu, ga agak sih, memang merasa terganggu, ketika tetangga hajatan. Bukan hajatannya, tapi sikap yang punya hajat. Ya, gue tau tenda sudah dipasang seminggu sebelumnya. Gue ga tau mungkin kalau yang depan rumahnya sudah izin. Tapi sampai hari minggu yang pas ada arisan keluarga di rumah, itu tenda belum sampai rumah gue yang satunya. Tiba-tiba senin atau selasanya ada lah itu nutup rumah. Gue ga tau izin atau ga. Di rumah ga ada omongan juga. Setau gue itu ga izin, rumah depan rumah gue pun merasa seperti itu. Rangkaian acara dimulai hari Rabu kalau ga salah, itu pas gue ga masuk kerja, gue sakit. Seharian di rumah gue ga merhatiin yang di luar, berusaha bodo amatan.

Tapi pas adek gue pulang, adek gue ga bisa masuk buat markir. Depan rumah gue udah full mobil. Parkir tanpa izin. Adek gue udah bilang tapi masih mesti nunggu. Karena gue tau acara udah dimulai, dengan kondisi masih sakit ya gue mending maksain masuk kantor. Daripada di rumah makin drop.

Yang gue baru tau hari kamisnya juga, ternyata ga seperti hajatan dua tahun lalu, acara sekarang benar-benar nutup jalan. Terutama jalan ke mesjid. Ya, banyak orang yang ga tau jadi putar arah. Gue tau, mungkin banyak yang membicarakan di belakang. Merasa tidak terima, dan lain-lain. Ditambah dengan tamu mereka yang agak ga sopan. Dari yang terlalu berisik dan sok gayanya, asal nongkrong di depan rumah orang, sampai ada yang buang kulit pisang ke rumah tetangga gue. Gue ga tau gimana etika bertetangga kalau seperti itu?

Catatan buat diri gue sendiri ketika akan mengadakan hajatan seperti itu ada banyak sepertinya. Ya, entah tahun depan atau kapan, gue pasti akan mengadakan hajatan gitu juga. Keluarga gue pun keluarga besar. Pasti akan ramai. Mungkin akan merepotkan tetangga gue. Gue berusaha mencatat yang harus gue lakukan.

  1. Karena gue yang akan mengadakan acara sendiri, mungkin gue harus meluangkan waktu untuk izin sendiri ke RT dan RW. Bahkan untuk ke tetangga-tetangga. Izin, minta maaf kalau mengganggu, atau mungkin bisa meminta bantuan ke mereka untuk acara. Bukan berupa bantuan besar, mungkin bisa bantu untuk memberitahu ke orang yang parkir di depan rumahnya dengan baik2.
  2. Mesti urus perizinan buat lapangan dan gedung serbaguna. Ya, dua tempat itu yang bisa digunakan untuk parkir. Orang yang jaga di ujung gang harus bisa ngatur dengan bener. Mereka harus punya catatan nomor plat mobil mana aja yang boleh masuk ke gang, yang rumahnya ada di gang itu. Jangan justru yang punya rumah ga bisa parkir di rumahnya sendiri.

 

Dua itu yang menjadi catatan utama gue. Entah kalau nanti ada yang ditambahkan. Mungkin ada yang bisa ditambahkan untuk etika bertetangga?

 

Tchau!

Cinta dalam Doa


Ola!

Masih terusan mood dari postingan yang ini, gue menemukan satu artikel yang membahas tentang hal itu. Thanks to hipwee yang telah membahasnya. Ini nih kalo mau baca artikel aslinya. Bahkan artikel itu udah ditulis 3 tahun lalu. Ya, mungkin momen gue aja yang baru muncul sekarang. :mrgreen:

 

Tanda Cinta Paling Dalam Adalah Saat Kamu Mendoakannya Diam-Diam

Cinta bisa diungkapkan dalam berbagai kata dan tindakan: mulai dari yang menyanjung, yang menempatkan yang dicintai sebagai idola, hingga pengorbanan dan waktu yang direlakan untuk memberikan pendampingan. Kuatnya energi cinta memang bisa membuat seseorang rela memberikan apa saja.

Namun, apakah cinta hanya bisa dibuktikan lewat perbuatan yang mampu tertangkap mata? Tidak adakah cara lain untuk menunjukkan cinta, tanpa harus menyentuh dan menaikkan suara? Dengan doa, misalnya?

1. Doa Adalah Bentuk Perpanjangan Tangan

Saat tak bisa terjangkau tangan, doa bisa menjangkaunya.

Tidak selamanya kita punya kesempatan dan kemampuan untuk mendampingi orang terkasih dalam berbagai tahap hidupnya. Sebagai manusia kita kerap terbatasi oleh kewajiban dan berbagai tanggung jawab yang menanti. Lalu, apa yang bisa diberikan pada orang tersayang saat pendampingan di sisi tidak mungkin dilakukan?

Saat kamu sedang exchange di luar negeri dan di saat bersamaan kekasihmu menghadapi sidang skripsi, misalnya. Selain dukungan lewat Skype dan berbagai media sosial lain, mengirimkan doa untuknya akan jadi pilihan yang paling masuk akal. Doamu adalah bentuk perpanjangan tangan dari dukungan yang ingin kamu berikan.

Saat yang terkasih tak terjangkau uluran lengan, doa akan selalu punya caranya sendiri untuk bisa tersampaikan. Menyebut namanya dalam doa yang kamu panjatkan setara dengan mengharapkan berbagai kebaikan datang padanya, dengan atau tanpa kehadiranmu di sisinya.

2. Doa Adalah Cara Termanis Untuk Menunjukkan Perhatian

Bentuk perhatian termanis.

Berbagai cara terhampar di depan mata untuk menunjukkan perhatianmu ke orang yang dicinta. Kamu bisa menghujaninya dengan stiker LINE lucu, mengiriminya bunga dan cokelat, hingga mendedikasikan waktu untuk mendampinginya kapan pun dibutuhkan.

Namun, apa yang lebih manis selain diam-diam membawa nama pasangan dalam doa yang kamu panjatkan? Tanpa diminta, kamu memohonkan tercapainya harapan-harapan yang dimilikinya. Mendukungnya dari balik kepala tanpa banyak suara.

Saat orang lain bilang, Semangat ya, kamu pasti bisa. maka bagimu doa adalah dukungan sunyi yang akan membantunya meraih hal yang selama ini ia idam-idamkan. Lagipula, adakah bentuk cinta tertinggi selain menyisipkan namanya dalam bisik mesra dengan Tuhan?

3. Mendoakan Orang yang Kamu Sayangi Adalah Bentuk Kasih Tanpa Pretensi

Kamu mencintainya tanpa pretensi.

Bukan cuma karir yang butuh integritas, mencintai seseorang pun membutuhkan tingkat integritas yang tinggi. Perlu diingat, cinta dibentuk dari sederet kata kerja yang membutuhkan usaha keras untuk mewujudkannya. Saat mencintai seseorang, kita akan belajar untuk terus memenuhi kebutuhan pasangan — yang tidak selamanya sejalan dengan hal yang kita inginkan.

Seperti kata Salim A Fillah dalam salah satu bukunya,

“…tapi disitulah tantangannya. Membuktikan ketulusan ditengah situasi yang sulit. Disitulah konsistensi teruji, tapi disitu juga integritas terbukti.”

Doa, adalah bentuk kasih sayang tertulus yang mungkin kamu berikan pada orang lain. Terlepas dari segala kesulitan dan kekesalan yang orang ini ciptakan, terus mendoakannya jadi bukti kalau kamu berharap bahwa hanya kebaikan yang datang dalam kehidupannya. Saat kamu tulus mencintai seseorang, kamu tak akan berat menyelipkan namanya dalam doa-doamu.

4. Dengan Mendoakannya, Secara Tidak Langsung Kamu Ingin Melibatkan Tuhan Dalam Hubungan Kalian

Kamu ingin melibatkan Tuhan dalam hubungan kalian.

Restu orang tua saja krusial untuk menentukan sukses atau tidaknya sebuah hubungan. Bagaimana dengan restu Tuhan, penentu segala hal yang terjadi di dunia ini? Bukankah sepatutnya restu-Nya lah yang pertama kali kita cari? Sayangnya, banyak dari kita masih kerap melupakan logika sederhana ini.

Mendoakan orang yang kamu kasihi adalah bentuk usahamu untuk melibatkan Pecinta Teragung dalam hubungan yang sedang dijalani. Mendoakan pasanganmu bisa diibaratkan sebagai proses curhat seorang anak kepada orang tuanya. Dari situ, sang orang tua akan tahu bagaimana watak dan kebiasaan pasangan lewat cerita yang dituturkan.

Lewat doa-doa yang kamu panjatkan, dengan nama pasanganmu terselip di dalamnya, Tuhan akan tahu apa yang kamu harapkan dari hubungan yang sedang kamu rajut benangnya. Ia pun akan bisa menentukan, apakah ikatan ini memang layak dilanjutkan dan akan membawa kebaikan.

5. Tidak Perlu Orang Lain Tahu Bahwa Ada Kamu Disitu

Tak perlu orang lain tahu keberadaanmu.

Bagi beberapa orang, pendampingan dan perhatian terhadap pasangan harus ditunjukkan. Hal ini sering jadi bukti kemesraan dan harmonisnya sebuah hubungan. Bahkan banyak pasangan dengan gamblang mengumbar kehangatan hubungan mereka di media sosial, yang kemudian kita kenal dengan public display affection (PDA).

Padahal, bentuk cinta paling dalam justru terjadi saat seseorang memutuskan untuk terus memberikan yang terbaik bagi pasangan tanpa harus mendapatkan kredit dari orang lain. Ia hanya akan fokus untuk memenuhi segala kebutuhan pasangan, membahagiakan orang yang dikasihinya — bukan agar dibilang mesra atau bahagia. Namun, karena itulah hal yang sepatutnya dilakukan.

Mendoakan pasanganmu secara diam-diam menunjukkan keengganan untuk menonjolkan kebaikanmu di hadapan manusia lain. Cukup pasanganmu yang merasakan, cukup pada Tuhan kamu sampaikan beribu-ribu permohonan.

6. Mendoakan Diam-Diam Menunjukkan Kamu Tak Sedang Berhitung Dalam Hubungan

Doa diam-diam akan membuat kalian lebih bisa bertahan.

Secara tidak sadar, kita sering memperlakukan hubungan seperti sebuah pertandingan. Apa yang kita terima dari pasangan akan jadi patokan bagaimana kita bersikap balik kepadanya. Ibarat konflik, ada pola “tit for tat” yang tecetak dalam hubungan yang kini sedang dijalani bersama.

Bukankah cinta sepatutnya hanya fokus pada kerja memberi saja? Apa yang kita terima, jika hendak dimaknai, bukan lagi jadi kewajiban pasangan atau orang yang kita cintai. Tuhan dan semesta lah yang akan menentukan bagaimana balasan yang layak kita terima nanti. Kita hanya perlu terus bekerja keras dan mencurahkan segala yang kita miliki, sebaik mungkin.

Inilah kenapa mendoakan dalam diam bisa disebut sebagai bentuk cinta paling dalam. Saat kamu mendoakan seseorang, kamu akan mengesampingkan bagaimana perlakuannya selama ini padamu. Berapa banyak lubang kekecewaan yang telah ia bentuk di hatimu. Tanpa harus ia tahu, kamu akan melupakan kepahitan yang telah ia ciptakan. Sambil terus memohonkan agar yang datang ke hidupnya hanyalah kebaikan.

7. Doa Dalam Diam Memperlihatkan Bahwa Ia Tak Pernah Lepas Dari Ingatan

Menunjukkan bahwa kamu tidak pernah melupakannya.

Menaruh foto pasangan di dompet agar bisa terlihat sepanjang waktu, memasukkan tanggal bertemu atau pertama kali kencan ke kalender, berkirim kabar sepanjang hari — memang jadi cara untuk membuat pasangan selalu dekat di pikiran. Namun, mendoakan pasangan juga bisa jadi bukti nyata bahwa ia tak pernah lepas dari ingatan.

Ketika kamu menyisipkan namanya dalam doa-doa yang kamu panjatkan di tengah kesibukan, ini berarti kamu memaknai keberadaannya lebih dari sekedar pengisi waktu saja. Kamu mengingatnya sebagai makhluk yang layak untuk terus dibawa namanya dalam cakap paling intim dengan pencipta. Nah, mana yang lebih tidak mudah lupa: SMS-an setiap saat, atau mendoakan setiap ada kesempatan?

8. Doa Adalah Bentuk Ketulusan Tertinggi yang Bisa Kamu Berikan Pada Seseorang

Inilah bentuk ketulusan paling tinggi.

Sesempurna apapun pasanganmu, ia tetap punya kemampuan untuk menyakiti hatimu. Akan ada masanya kamu kecewa, merasa kehadirannya tidak dianggap, dan disia-siakan oleh pasangan. Cinta yang tidak tulus akan membuatmu mengutuki keadaan, menyalahkan pasangan, bahkan menyudutkannya.

Hanya perasaan tulus yang mampu membuatmu melupakan segala kepahitan yang telah ia ciptakan di hidupmu, sembari dengan ikhlas terus mendoakannya dan memohon pada Tuhan agar hanya kebaikan yang datang ke hidupnya.

9. Pasangan yang Saling Mendoakan Akan Lebih Kuat Bertahan

Berdoa bersama, bertahan bersama

Berdoa bersama, bertahan bersama via sweetleighmama.blogspot.com

Ada pameo yang bilang bahwa:

“The couple who prays together, stay together”

Doa, seabsurd apapun konsep itu bagimu, akan jadi kekuatan saat hubunganmu dan pasangan dilanda masalah. Kekuatan besar di luar dirimu akan jadi pegangan yang bisa membuatmu tetap bertahan dalam hubungan yang sedang limbung kapalnya itu.

10. “Kita Bertemu Dalam Doa Dulu, Ya?”, Adalah Kata Termanis Saat Pertemuan Fisik Tak Mungkin Dilakukan

Kita bertemu dalam doa dulu, ya?

Ditengah kesibukan yang menyita waktu dan tenaga, doa bisa jadi cara paling menentramkan hati untuk meredam rindu saat tak bisa bertemu pasangan. Terbiasa saling mendoakan diam-diam akan membuat kamu dan pasangan tidak lagi cemas ketika tak lagi bertemu fisik. Toh kamu dan pasangan masih bisa saling bertemu dalam doa, bukan?

 

Kalau dipikir-pikir, beberapa bulan terakhir ini, gue memilih sikap hanya bisa mendoakan ini sih. Soalnya gue belum tau dia gimana, seperti apa, rasa gue berbalas atau ga, dan lain sebagainya. Walaupun seorang sahabat gue beberapa bulan lalu pernah menyarankan buat lebih berani. Gue yang ga berani-berani, sampai akhirnya sahabat gue itu udah lelah sendiri, minggu lalu gue kasih info dan nanya pendapat pun dia udah no comment, dia hanya kasih saran supaya gue berdoa aja. Gue baru berani ‘menyuarakan’ secara intens dengan kata-kata yang lebih merujuk ke seseorang ya dua minggu terakhir. :blush:

 

Querido, você…

Ya, kamu yang telah memiliki beberapa rencana denganku dalam waktu dekat, yang mungkin akhirnya membuka blog ini dan membaca postingan ini… ketika berjauhan seperti beberapa bulan ini, hanya doa yang bisa diberikan. Poin kedua telah kuterima, semangat itu diberikan beberapa saat yang lalu. Walaupun entah kamu memposisikannya seperti apa. Buatku, itu masuk ke poin kedua. Terima kasih untuk beberapa semangatnya yang telah diberikan sekitar sebulan terakhir ini. 🙂

 

Sudahlah daripada gue makin kegulung ombak kalau semakin dibahas, mari sampai disini aja. 😀 Jadi, mari saling mendoakan. Entah untuk siapapun itu. 😉

Tchau!

Tunjukkan Cintamu – RAN


Ola!

Gara-gara #masihpagipagi I-Radio Jakarta tadi pagi. Gue jadi terngiang-ngiang lagu ini terus. Merasa tertohok dengan lagunya. :blush: Dengerin lagu ini pas akhir pekan nan panjang kemarin itu intens mengobrol via chat dan bahas banyak rencana yang pas dia ke Jakarta… bikin kegulung sendiri. :mrgreen: 😆

Entah sih selama ini sebenarnya dia udah merasa atau ga yang udah gue tunjukkan. Gue kan bukan tipikal orang yang frontal dengan ngomong, susah laahh… lagipula toh biasanya para pria juga masih ga nerima kan? 🙂 Gue hanya bisa menunjukkan via postingan quote, lagu-lagu yang pas sesuai, ataupun ya postingan di blog. :blush:

Ibnu Akmal, salah satu penyiar I-Radio, pernah bilang, “bilang lah. atau sebutin”. Ya, selama gue sendiri belum yakin sebenarnya dia gimana, belum berani lah. Hanya satu yang bisa gue lakukan, seperti saran dari seorang sahabat gue, “dibawa doa aja lah, chy. Tuhan kan yang tau apa yang terbaik buat lo”. Ya, hanya itu yang bisa gue lakukan.

 

Kuingin menunjukkan cintaku

Oh kepada belahan jiwaku

Tlah lama kumenanti waktu

Untuk mengungkapkan isi hatiku
Jangan kau berdiam dan menunggu

Cinta yang datang menghampirimu

Jika kau hanya berdiam diri

Hanya rasa sesal yang kan kau rasakan nanti
* 1

Tunjukkanlah rasa cintamu

Coba buat mereka tahu

Betapa indahnya dunia bila engkau sedang jatuh cinta
Berlarilah sekuat kau mampu

Hingga kau mendapatkan cintaku

Buktikan bila kau memang maumembuat ku berikan cinta ini kepadamu
Disaat matahari bersinar

Burung – burung pun mulai berkicau

Cintaku kan selalu membentang

Untuk kau arungi bersamaku
Tunjukkanlah rasa cintamu

coba buat mereka tahu

Betapa indahnya dunia bila engkau sedang jatuh cinta
* 2

showing my love is

what i m doing

doing….baby your love is what

i m looking for coz i really need ur sweet lovein

and every time i see you,i see you…..
back to * 1 and * 2
i feel so in love

u gotta show it to me…show it to me

show it me

showing it to you

 

 

 

Querido, você… see you soon!

Tchau!