Keluarga Anti Baper


Olรก!

Apa sih yang dimaksud dengan keluarga? Keluarga bukan hanya berdasarkan darah. Keluarga bisa dari lingkungan, pertemanan, persahabatan, tetangga, komunitas, dan lainnya. Seperti yang salah satu sahabat gue bilang di path-nya:

i found them in my journey in campus. i get emotional by working together in campus even. one of my additional family from BKUI. Family not by blood, but by bond. we support each other and protect each other. we make jokes until we can’t stop to laugh. we can share a story but we always try to make story between us.
Thanks guys for last night moment. can’t wait for next journey. โ€” With you, Weni and Riki

 

Ya, salah satu sahabat gue, Tinus, nulis itu tadi pagi di path. Kita abis buka puasa bersama di Jamuan Samudra. Setuju sama yang dia bilang,ย family not by blood but by bond.

Berawal dari sama-sama jadi panitia di Bedah Kampus UI. Gue ketemu Tinus dan Riki tahun 2008. Di tahun itu ada kejadian yang bikin kita berada di emosi dan situasi yang sama, sama-sama kehilangan tiga orang teman terbaik, bukan hanya teman, keluarga. Ya, buat kita kepanitiaan Bedah Kampus ga hanya sekadar teman, tapi keluarga. Kita bareng lebih kurang selama 7 bulan untuk nyiapin acara. Hampir semua emosi udah kita lewatin, dari senang, sedih, kesel, capek, kecewa. Setelah kejadian itu, selama kuliah tiap tahun kita jadi panitia. Ya, kita berempat jadi panitia Bedah Kampus 3 kali berturut-turut. Dari kebersamaan jadi panitia itu lah kita jadi terbiasa jalan bareng, main bareng.

Formasi awal itu sebenarnya ga hanya kita berempat, ada tiga lainnya. Satu udah nikah jadi fokus ke keluarga, satu lagi sudah sibuk dengan dunianya sendiri semenjak kerja, satu lagi ya lagi jarang kumpul karena fokus dengan kerja dan persiapan nikah. Walaupun gitu sebenarnya kita tetap peduli satu dengan yang lain dengan caranya masing-masing. Masih tetap memantau di media sosial.ย *ini menurut gue sih, ya maafkan kalo salah penilaian gue terhadap tiga orang ini. Hehe. ๐Ÿ˜*

Karena situasi dan kondisi itu jadilah kita berubah formasi. Jadi ngajak anak bedah kampus lainnya untuk jalan bareng. Yang bisa bikin kita nyaman dan bondingnya masuk ke kita ya Rami. Kenal Rami itu di Bedah Kampus 2010. Sering barengan bikin dia udah tangguh menghadapi omongan tajam tinus, cengan dan kelakuan absurd kita lainnya. ๐Ÿ˜†

Random kita nambah lagi anggota pas mau trip Purwakarta-Bandung. Ya satu orang dari formasi awal ga bisa ikutan, akhirnya kita ajak lah si Indah, anak ilang yang minta diajak. ๐Ÿ˜† Kita juga kenal dia di Bedah Kampus 2010. Anak yang baru gabung ini macam masih diujicoba layak atau ga gabung. ๐Ÿ˜ Kita liat aja tangguh ga dia. ๐Ÿ˜ˆ

 

Bareng mereka itu bebas cerita apapun. Ketawa-ketawa ga berhenti. Ada aja kelakuan yang bikin ketawa. Ketika sedih, ada aja kelakuan mereka yang bikin ketawa. Omongan mereka kadang tajam sih, mengingatkan di saat tepat. Mengingatkan dengan melihat situasi dan kondisi, bukan bikin makin down. Tetap support di segala kondisi dan situasi, serta jarak yang sering memisahkan. Mereka tetap ada dan melindungi dengan caranya masing-masing.

Buat jadwalin buka puasa bareng aja diskusi sekian lama. Udah dapat tempat dan tanggal, masih perlu diskusi 3 hari buat nentuin menu makanan. Bahkan om Tinus berulang kali utak atik perhitungan di excel demi kita nentuin harga termurah. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Masih ditunggu hasil perhitungan dia setelah makan kemaren juga sih. :mrgreen:

Makasih lho Rami dan Indah yang memahami kegesrekan kita. Walau kata Rami lelah menghadapi kelakuan kita. Hahahaha…. ๐Ÿ˜†ย *istilah dari Rami tuh, kita gesrek* ๐Ÿ˜‚

They are one of my moodbooster. Love you, gaaaeesss…. Sayang kalian! ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜ย *peluk dan kecup jauh satu2*

 

See you on next session, next trip, and next journey!

Ciao!

 

11 November (2008-2011) in memoriam of our beloved friends :)


Twit-twit malam ini dari teman-teman fisika dan teman-teman bedah kampus membuat sedikit melankolis.. kembali mengenang 3 orang teman, sahabat terbaik, yang pergi meninggalkan kita untuk selama-lamanya.. 3 orang teman perjuangan bedah kampus universitas indonesia 2008 return. 3 orang itu adalah Cholik, Adit, Dimas. Mereka adalah teman-teman terbaik, sahabat-sahabat terbaik. Banyak kenangan tersendiri bagi masing-masing dari kami. ๐Ÿ™‚

in memoriam 11-11-2008 > Adit, Cholik, Dimas

Hari ini juga tepat tanggal 10 November, Hari Pahlawan. Bagi kami, mereka adalah pahlawan. Penghargaan dari kami untuk mereka bertiga. ๐Ÿ™‚

Kenangan sebelum mereka pergi mulai kembali. Mengingat hal-hal sebelum terjadinya peristiwa itu. Peristiwa dimana kita semua kehilangan mereka bertiga. Disini, gue cerita berdasarkan kenangan gue terhadap mereka. Gue lebih ke cerita tentang Cholik dan Adit. Karena saat itu yang gue kenal langsung Cholik dan Adit. Cholik merupakan PJ gue, dia PJ dokumentasi BK UI 2008 Return. Sedangkan Adit itu waPJ ticketing. Berhubung gue sering barengan sama Cita yang anak ticketing, jadi lah gue sering nyangkut di ticketing dan kenal sama dia. ๐Ÿ˜€

Yak,gue bingung mau mulai darimana..bentar yak.. mikir sambil inget2

Oke, mulai dari Cholik. Dia itu PJ terbaik yang pernah gue kenal. PJ yang selalu berusaha menyelesaikan tugas-tugasnya sendiri, tanpa melibatkan staf-stafnya. Karena dia udah mengerjakannya sendiri, mungkin bagi dia udah cukup dibantu sama Wambra ๐Ÿ˜€, kita yang lainnya seperti menganggur, kadang Cita bilang, “lo enak yak ga banyak tugasnya..hehehe” pas udah sekitar 3 bulan menjelang hari H, kalo ga salah pleno 2, gue sempet mikir kalo gue diputihin, soalnya gue ga dapat jarkom. Ternyata dia lupa sms gue. Gara-gara nomer gue ilang, padahal gue udah sms nomer baru gue ke anak-anak dokumentasi lainnya, termasuk dia. โ€Žโ€‹(ห‡_ห‡’!!) Akhirnya pas hari dimana jadwal pleno, gue tanya, dan gue disuruh dateng aja ke pleno. Hahaha.. ๐Ÿ˜€

Pas pleno 3, dia tanya ada yang bisa buat edit video atau bikin film ga, ya gue jawab gue bisa, kebetulan emang lagi ada tugas bikin film semester itu. Alhasil dia bikin keputusan, semua foto nanti diserahin ke gue, biar gue gampang bikin filmnya. ga nyangka itu jadi semacam pesan dia :’) sebenernya sih ada beberapa yang pada akhirnya jadi semacam pesan, buat anak-anak dokumentasi, tapi lewat gue. Soalnya gue ditugasin gitu sama dia. Ya jadi gue merasa itu semacam pesan.

Mulai berasa aneh sih yang pas rapat koordinasi. Abis pleno 3 itu masih ada rapat koordinasi sebelum advance, rakor itu beberapa hari sebelum kejadian itu. saat itu dia ga bisa dateng soalnya ada kuliah. Rapat koordinasi itu hari Jumat, abis sholat Jumat gue janjian sama dia buat kasih kamera gue yang mau dia pake buat advance. Pas ketemu dia siangnya, gue udah izin buat ga ikut, sama dia boleh. Eh, ga lama di sms sama dia gue disuruh tetep dateng, kata dia, “harus ada yang dateng chy, lo kan bisa koordinir anak-anak. Gue udah minta Ade buat dateng juga kok. Icha katanya juga dateng” kurang lebih gitu smsnya. sayang banget hp gue yang ada sms itu ilang ๐Ÿ˜ฆ

hari Sabtu siang, selesai advance, dia dateng ke fib buat balikin kamera digital. Dia tanya, ada koordinasi apa aja buat dokumentasi. Gue lupa waktu itu jawabnya apa, yang gue inget waktu itu gue bilang ke dia, “disuruh Bintang dokumentasi pake tanda, jadi ga susah pas mau fotoin artis2nya” terus dia bilang, “dokumentasi pake pita item aja. Kan keren tuh kayak komdis. Hahahaha” gue sih saat itu ketawa-ketawa aja,gue bilang “ada-ada lo..hahahaha”

Nah, pas senin sebelum peristiwa itu, tepatnya hari ini tiga tahun yang lalu, kenangannya itu sama Adit. Terakhir gue ketemu sama wapj ticketing itu. Gue lagi nemenin Cita ke sekre BK, saat itu hujan. Kita semua bercanda-canda di dalam sekre. Dia sama anak-anak yang lainnya lagi ngitung uang. Terus sama dia uangnya itu dipukul-pukul ke yang lainnya, dikepretin. Pas itu kita ketawa-tawa aja. Terus gue pulang duluan, soalnya udah dihubungin sama nyokap gue. Pas pulang itu, gue sms Cholik buat minjem tripod punya dia. Gue perlu buat tugas bikin film. Janjian lah gue buat ambil tripod hari selasa.

Selasa, tepat tanggal 11 november 2008. Gue tadinya janjian sama Cholik buat ambil tripod jam setengah 9, tapi gue berangkat kesiangan, jadinya gue janjian siang. Kebetulan sorenya ada rapat koordinasi juga. Dia bilang, dia udah keburu berangkat buat roadshow di Al-Azhar Kelapa Gading. Jadi tripod dia titipin ke Wambra. Pas gue tanya dia balik jam berapa, ga dijawab. Siang gue ketemu Wambra buat ambil tripod. Pas sore, jam 3 gue sms dia buat tanya udah pada kumpul di balairung atau belum, ga terkirim smsnya. Gue sms Wambra, dia bilang lagi nganterin humas. Gue sms anak-anak yang lain ga dibales juga. Gue coba telpon dia, tapi hp-nya ga aktif. Pas sampai di balairung, kita langsung dibagi ke ring masing-masing. Pas udah kumpul di ring, Rangga nyamperin gue, dia bilang Cholik kecelakaan, tapi belum tau kabarnya, dia sama anak-anak yang lain baru mau ke rumah sakit. Gue tanya kabar ke Wambra, karena disitu anak-anak dokumentasi pada mencar, Ade sebagai waPJ ga keliatan, bingung gue tanya kepastian ke siapa, berhubung Wambra sahabatnya, jadi gue tanya. Dia bilang, “gue juga dapet kabar gitu chy, doain aja semoga ga kenapa-kenapa”. Semua anak-anak akhirnya tau. Panik lah semua yang ada disitu. Selesai rapat masing-masing ring, anak-anak dokumentasi kumpul. Kita masih berusaha berpikir positif kalo Cholik ga parah kecelakaannya. Ga lama Rotua teriak, dia ngumpulin anak-anak, terus ngasih kabar kalo Cholik udah ga ada, Cholik udah pergi buat selama-lamanya. Serentak anak-anak dokumentasi shock, kita ga percaya. Gue cerita tentang kata-kata dia pas hari Sabtu itu, reaksi anak-anak, “kenapa dia mesti bilang gitu sih? (ห˜ฬฉฬฉฬฉ_ห˜ฬฉฬฉฬฉ)” sekitar 30 menit, kita dapet kabar kalo Dimas juga udah ga ada, karena dia sulit untuk di evakuasi, jadi dia ga ada sebelum sampai di rumah sakit. ๐Ÿ˜ฆ beberapa anak dokumentasi dan anak-anak lainnya ikut ke rumah sakit. Pas di jalan, kita semua dapet kabar kalo Adit juga akhirnya pergi untuk selama-lamanya. ๐Ÿ˜ฆ

Sepanjang perjalanan ke rumah sakit, gue smsan sama Cita, smsan juga sama Rui dan Rei. Mereka semua shock. Cita juga smsan sama Dinna. Cita sama Dinna di rumah juga masih ga percaya dan mereka masih nangis. Gue karena masih ga percaya, gue ga bisa nangis. Bahkan pas hari Rabu-nya, gue ngelayat ke tempatnya Cholik, gue juga masih belum percaya. Tapi saat itu gue baru tersadar, baru mulai sedih, terus mau nangis. Akhirnya gue balik ke rumah, ga jadi ikut ke tempat peristirahatan terakhir. Ga jadi balik ke kampus juga buat kuliah.

Hmmmm..sepertinya udah dulu gue mengenang mereka semua. Mata gue udah mulai ngantuk. Lanjut kapan-kapan aja yaa.. Yang pasti kenangan akan mereka tidak akan ada habisnya. Walaupun mereka telah pergi meninggalkan kita semua, tapi kenangan mereka tidak akan pernah hilang dan selalu melekat di dalam hati masing-masing dari kita. Usia seseorang tidak ada yang tahu, mereka bisa saja pergi secara mendadak untuk selama-lamanya bila sudah waktunya. Suatu hari kami akan menyusul kalian bertiga. Tunggu kami disana yaaa.. Semoga kelak kita akan bertemu lagi. ๐Ÿ™‚

Kalian bertiga memang terbaik. Banyak pelajaran yang kami petik dari kehidupan kalian. Semoga kalian bertiga sudah bahagia di alam sana kawan. Doa kami semua selalu mengiringi kalian. We miss you so much guys. :’) (ะทยดโŒฃ`ฮต)

buat teman2 yang baca ini dan mau ninggalin komen silahkan yaa.. yuk bersama-sama mengenang mereka ๐Ÿ™‚